menarik

Berapa suhu terbaik untuk pemanas air saya?

Saat mengatur pemanas air panas saya, pada suhu berapa saya harus mengaturnya? Apakah jawabannya berbeda jika Anda memiliki: kekhawatiran tentang penyakit, mesin pencuci piring, anak-anak atau orang tua yang mudah terbakar, listrik vs panas gas, jenis pipa (misalnya PEX atau Tembaga)? Juga, adakah teknik yang disukai untuk memeriksa suhu air setelah menyesuaikannya?

Pemanas Air Goldilocks (Dijawab oleh SAJ14SAJ)

Ada dua risiko utama dan berlawanan:

  • Terlalu tinggi, dan pengguna tersiram air panas
  • Terlalu rendah, dan Anda berisiko patogen, terutama Legionella, yang menyebabkan legionellosis (penyakit Legionnaires)

Suhu minimum

Menurut makalah, yang ditemukan di situs web Organisasi Kesehatan Dunia, suhu mempengaruhi kelangsungan hidup Legionella sebagai berikut:

  • Di atas 70 ° C (158 ° F): Legionella mati hampir seketika
  • Pada 60 ° C (140 ° F): 90% mati dalam 2 menit
  • Pada 50 ° C (122 ° F): 90% mati dalam 80-124 menit, tergantung pada regangan
  • Pada 48 hingga 50 ° C (118 hingga 122 ° F): Dapat bertahan hidup tetapi tidak bertambah banyak
  • 32 hingga 42 ° C (90 hingga 108 ° F): Kisaran pertumbuhan ideal

Pencuci piring

Kebanyakan mesin pencuci piring model saat ini memiliki persyaratan minimum 49 ° C (120 ° F). Sebagian besar memiliki pemanas dan akan memanaskan interior sesuai kebutuhan. Jika milik Anda lebih tua, Anda mungkin ingin memeriksa spesifikasi. Deterjen pencuci piring bervariasi, tetapi "bekerja paling baik antara 50 dan 60 ° C" tampaknya merupakan pernyataan yang cukup umum. Ada juga deterjen air dingin di pasaran yang bekerja pada suhu berapa pun.

Suhu maksimum

Pengaturan yang terlalu tinggi dapat melepuh seseorang menggunakan air. Ini sangat mudah karena ketika Anda pertama kali membuka keran, air di dalam pipa telah mendingin, dan suhunya akan meningkat (mungkin secara dramatis) begitu air dari tangki mencapai titik penggunaan. Anak kecil berisiko lebih tinggi karena kulit mereka lebih tipis. Beberapa orang, terutama lansia, berisiko lebih tinggi karena mereka mungkin kurang sensitif dan lebih lambat untuk menjauh dari air yang mendidih. Komisi Keamanan Produk Konsumen (CPSC) merekomendasikan pengaturan ke 49 ° C (120 ° F).

Kekhawatiran perpipaan

Dari LegionellaPrevention:

Kaki mati : Kaki mati (cabang yang dibatasi atau jarang digunakan) mengandung air yang tergenang yang dapat menjadi tempat berkembang biak yang ideal bagi bakteri yang dapat mencemari seluruh sistem. Ini seharusnya tidak mengejutkan karena air di kaki yang mati akan menjadi hangat, tetapi tidak pernah panas sampai suhu aliran utama.

Jika tidak dapat dihindari, katup harus dipasang sedekat mungkin ke jalur utama (tidak lebih dari 1 diameter pipa) untuk meminimalkan risiko.

PEX vs Tembaga : Dalam sebuah penelitian, Legionella tampaknya tumbuh sedikit lebih cepat dalam PEX daripada tembaga (selama periode 500 hari), namun, selama periode 800 hari pada dasarnya tidak ada perbedaan dalam pertumbuhan dan kedua pipa memiliki biofilm yang identik terbentuk di dalamnya.

Secara teori tembaga akan mendingin lebih cepat daripada PEX, tetapi jika diberi waktu yang cukup (kemungkinan beberapa jam), suhu keduanya akan mendingin hingga suhu sekitar. Ada pertanyaan terpisah yang membahas apakah berguna untuk mengisolasi pipa, tetapi bahkan dengan isolasi, air dalam pipa pada akhirnya akan dingin hingga ambien.

Pandangan yang saling bertentangan

Dari: Para ahli top negara itu, yang diwakili di Komisi Kanada untuk Kode Bangunan dan Kebakaran (CCBFC), telah menolak suhu tangki air panas maksimum yang lebih rendah yaitu 49 C. Meskipun demikian, organisasi tepercaya memberi tahu pemilik rumah untuk menurunkan tangki air panas mereka suhu sampai 49 C sebagai tindakan pencegahan terhadap luka bakar dari air keran. Beberapa bahkan menawarkan tips tentang cara menemukan termostat sehingga Anda dapat menyesuaikannya sendiri. Intinya adalah bahwa air harus disimpan pada suhu tinggi sebagai tindakan pencegahan terhadap bakteri. Itu dapat dikirim dari keran pada suhu yang lebih rendah untuk mencegah luka bakar.

Kesimpulan

Artikel yang diterbitkan dalam Canadian Journal of Infectious Diseases, menyimpulkan:

Skenario terbaik tampaknya adalah menginstal katup pencampur anti-lecet pada setiap titik penggunaan manusia (misalnya, bak cuci, bak): apakah itu terintegrasi dalam shower valve, atau dipasang di bawah wastafel. Tangki diatur ke 60 ° C yang direkomendasikan WHO. Setiap titik penggunaan manusia terbatas pada CPSC yang direkomendasikan 49 ° C (120 ° F). Anda bahkan mungkin menginginkannya lebih rendah (misalnya, 110 ° F) di kamar mandi anak. Kegunaan lain — mesin pencuci piring, mesin cuci, pelembab udara — bisa mencapai suhu 60 ° C tanpa masalah.

Kelemahan dari ini, tentu saja, adalah biaya: Anda perlu memasang katup pada setiap keran air panas. Untuk bak cuci, ini relatif mudah dipasang; untuk bak mandi / mandi mungkin lebih sulit.